Ticker

6/recent/ticker-posts

Merangkul UMKM Meraih Modal Usaha

Kabarposnews
Co.id.Setelah empat bulan berjualan sambil mencicil utang pembelian gerobak. Akhirnya Sugeng Wahyudi (32), bisa tersenyum lega. Ia mendapat bantuan untuk melunasi cicilan gerobaknya dari Kelompok UMKM usAHA.

Sugeng yang bertemu Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, senang, karena sang menteri menyempatkan diri mencicipi roti bakar buatannya. Sugeng pun menceritakan perjalanan usahanya. Dia memilih mundur dari pekerjaan yang telah ia jalani selama 13 tahun, karena ketidakjelasan pembayaran upah yang dipotong, meski jam kerja sama dengan alasan pandemi. Hal itu membuatnya tak dapat memenuhi kebutuhan keluarganya.

Bermodalkan sisa gaji miliknya, Sugeng akhirnya beralih untuk berjualan roti bakar, yang ide awalnya didapat dari usulan Elia, istrinya. Sugeng pun mencari produsen roti yang menjual semua bahan baku roti bakar sekaligus menyewakan gerobaknya. Ayah dua anak ini memberi nama usahanya Roti Bakar Mandorque, untuk mengenang pekerjaan sebelumnya sebagai mandor di sebuah percetakan daerah Sukoharjo.

Untuk membuat pembeda dengan roti bakar lain. Selain varian isi roti bakar standar yang lebih banyak manis. Sugeng juga berjualan roti bakar varian asin dan pedas. Omzet yang didapat Sugeng dari berjualan roti bakar per harinya sebesar Rp80 ribu-Rp100 ribu dan Rp150 ribu-Rp200 ribu saat akhir pekan, dengan durasi berjualan selama lima jam yang ia mulai pukul 17.00-22.00 WIB. Dari omzet tersebut, Sugeng bisa mendapatkan untung sebesar 60 persen, sedangkan untuk bayar sewa gerobak, Sugeng harus mengeluarkan biaya Rp200 ribu per bulan

Karena tak ingin terus menerus membayar sewa gerobak, akhirnya Sugeng meminjam uang pada kerabatnya untuk membeli gerobak tersebut. Baru kemudian ia mencicil pembayarannya. "Dengan begitu kan, gerobak akan jadi milik saya sendiri nantinya dan enggak perlu bayar sewa lagi," ungkap Sugeng.

Suatu ketika, Sugeng mendapatkan tabloid WirausAHA Maju dari mertuanya, yang juga seorang pelaku usahu mikro. Dari sana, Sugeng mengetahui tentang Kelompok UMKM usAHA yang sedang menjalankan "program usAHA bantu usaha". Dari tautan pendaftaran online yang tertera, Sugeng mencoba mendaftarkan usahanya.

"Di situ kan harus dijelaskan jika dapat bantuan akan digunakan untuk apa, ya saya terangkan saja apa adanya, saya butuh modal untuk melunasi gerobak," ujarnya.

Pasca-mendaftarkan UMKM-nya, Sugeng mengatakan ia dihubungi pihak UMKM usAHA melalui telepon. Sugeng diminta menceritakan alasannya dan tujuannya bergabung dalam program tersebut. Sugeng pun lolos seleksi program tersebut. Langkahnya untuk melunasi gerobak jualannya perlahan mulai terwujud berkat bantuan program tersebut.

Selang dua hari ada koordinator UMKM usAHA wilayah Kota Solo yang mendatanginya, melakukan verifikasi sekaligus mengabarkan kalau ia diajak untuk ikut berdialog dengan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto yang akan berkunjung ke Solo.

Pada hari yang dijanjikan, Kamis, 23 September 2021 lalu, Sugeng dijemput untuk ikut pertemuan dengan Menko Airlangga di daerah Jayengan. Ia diminta membawa gerobak dan produk dagangannya serta. "Beliau tanya soal usaha saya, mencoba sepotong roti bakar, memuji dan terus menyemangati untuk terus berinovasi," ujar Sugeng.

Di mata Sugeng, Airlangga merupakan orang yang berwibawa. Cara Airlangga bersosialisasi kepada masyarakat menurutnya sangat ramah. Sama seperti Airlangga yang meminta Sugeng untuk terus berinovasi dalam berjualan, Sugeng juga berharap demikian untuk Airlangga.

"Semoga Pak Airlangga bisa terus memulihkan perekonomian Indonesia, terutama di tengah kondisi pandemi covid-19 dan terus memiliki ide-ide untuk membantu UMKM di seluruh Indonesia," ungkap Sugeng.

Seusai acara sesuai yang dijanjikan, Sugeng menerima bantuan untuk melunasi utang gerobaknya. Sugeng merasa Program usAHA Bantu Usaha membawa secercah harapan dan sangat membantu dirinya. Sugeng juga meminta kepada para pelaku UMKM lainnya untuk terus semangat berjuang dan berinovasi dalam berjualan, ia yakin akan ada jalan untuk keluar dari kondisi saat ini. 

Sumber [MEDCOM.ID]
Editor Redaksi