Ticker

6/recent/ticker-posts

Lomba Bogorku Bersih 2021, Tim Juri Terjun ke Wilayah

Kabarposnews.co.id Tim juri Lomba Bogorku Bersih 2021 di antaranya Wali Kota Bogor, Bima Arya, Rektor Universitas Pakuan, Bibin Rubini, Dirut Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor, Rino Indira Gusniawan, Ketua Bogor Sahabat (Bobats), Guntur Santoso, mantan Bupati Bogor, Nurhayanti dan yang lainnya turun ke wilayah, Rabu (27/10/2021).

Mereka melakukan penilaian Kategori Permukiman Swadaya untuk menentukan tiga besar. Dalam kategori ini ada enam wilayah yang berhasil menjadi finalis dalam lomba tahunan ini di Kota Bogor.

Di Perumahan Taman Sari Persada, RT. 02 RW. 015, Kelurahan Cibadak, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, mereka mendapatkan penjelasan tentang pemberdayaan lingkungan dan masyarakat.

Di kawasan yang dihuni 146 KK, Bima Arya bersama tim juri Bogorku Bersih untuk kategori perumahan teratur, diberi penjelasan program dan kegiatan oleh  Ketua RT. 02, Adi Setiabrata. Mulai dari pemanfaatan lahan yang ditanami sayur-sayuran, budidaya ikan lele dalam skala kecil memanfaatkan aliran sungai, pengelolaan dan pemanfaatan sampah menjadi pupuk kompos oleh masyarakat hingga melihat Balai Warga. 

"Tadi saya melihat di depan, ada visi Kota Bogor sebagai Kota Ramah Keluarga yang diturunkan langsung kepada warga. Harusnya visi itu seperti ini, langsung diturunkan oleh RT bukan oleh dinas. Kalau semua RT kaya gini mah jadinya…" kata Bima Arya sambil mengacungkan dua jempolnya.

Selain pemanfaatan lahan, tim juri juga melihat sanitasi lingkungan, kebijakan RT dalam penanganan pandemi Covid-19 dan lainnya. 

Ketua RT. 02, Adi Setiabrata menjelaskan, penilaian yang dilakukan tim juri pada intinya mencoba untuk menyelaraskan antara kriteria dengan kondisi dan ikhtiar warga setempat. 

"Sebenarnya kita sudah punya program yang sudah dijalankan, salah satunya 11 T plus yang meliputi kegiatan sosial, ibadah, kesehatan warga dan lainnya. Jadi kita bungkus lagi dan kita sajikan ke tim juri," kata Adi Setiabrata. 

Pemanfaatan lahan yang ditanami tanaman sayur-sayuran dan bermanfaat untuk obat-obatan, serta budidaya ikan lele skala kecil disebut Adi sebagai Sustainable Green Orchid (SGO). Warga yang memiliki hobi berkebun memanfaatkan lahan yang ada.

Selain pemberdayaan di kawasan, pemberdayaan juga dilakukan warga di luar perumahan. Salah satunya pemberdayaan ilmu untuk masyarakat dengan memberikan kesempatan  belajar komputer secara gratis bagi para siswa SD, SMP dan SMA. 

"Mungkin kalau untuk kursus mereka memiliki banyak kendala, mereka datang kesini. Jadi kita coba berikan secara gratis kepada mereka," jelasnya.
Editor Redaksi